CO2 dan Kebakaran Gambut Indonesia

Saya prihatin bagaimana kita menderita tentang emisi karbon dari sumber yang relatif kecil, seperti transportasi udara namun mengabaikan polusi dan emisi karbon yang jauh lebih besar dan merusak di tempat lain.

Ambil beberapa data dari situs bernama GreenFudge. Pada dasarnya mereka tampil sebagai pendukung teori pemanasan global buatan manusia. Apa pun yang Anda rasakan tentang itu, blog mereka membuat bacaan yang menarik. Saya mengambil kutipan berikut di situs mereka (lihat tautan ke kutipan di akhir artikel ini)

“Deforestasi bertanggung jawab atas 20% emisi gas rumah kaca dunia dan pengeringan hutan gambut atau rawa gambut melepaskan lebih banyak CO2 daripada deforestasi.”

Lihat Juga : bagaimana peluang produk masyarakat menembus pasar internasional

Bagi saya, itu terdengar seperti 20% + 20% ditambah sedikit lebih banyak atau sekitar 45% dari total emisi Karbon Dioksida buatan manusia. Ini kebetulan secara kasar berkorelasi dengan Al Gores “An Inconvenient Truth”, meskipun ia menempatkan angkanya pada 30% dan menghabiskan kurang dari 1 menit untuk itu. Selain itu, penelitian asli Universitas Sheffield tentang pembakaran hutan gambut di Indonesia pada tahun 1997 sedang mencerahkan. Sheffield University menempatkan pembakaran hutan gambut Indonesia sebagai kontribusi antara 15 dan 45% dari total global CO2 buatan manusia.

Jadi, setidaknya seperlima hingga sekitar setengah dari emisi CO2 berasal dari pembakaran hutan gambut Indonesia atau hutan hujan Brasil dan Afrika.

Pembakaran rawa Gambut Indonesia sangat tidak berguna. Ini semua terjadi karena 20-30 tahun yang lalu, pemerintah Indonesia memutuskan untuk mengeringkan hutan gambut Indonesia secara besar-besaran untuk menanam tanaman lain.

Hutan gambut yang di beberapa tempat tebalnya 30 meter dan berumur lebih dari 30.000 tahun secara spontan terbakar. Ini adalah masalah yang sangat besar di Timur Jauh pada akhir tahun 90-an / 2000-an ketika asap dan polusi menyebabkan masalah besar bagi Indonesia dan negara-negara sekitarnya. Kami mendengar sedikit di Inggris kecuali Google “Kebakaran Gambut Indonesia” dan Anda akan melihat skala masalahnya.

Baca Juga : Bahan Kualitas Tinggi

Masalah Indonesia saat ini diperparah oleh ritual tidak berguna yang kami dorong seperti mengajak mereka menanam minyak sawit untuk menggantikan solar dan bensin.

Kita juga tahu penggundulan hutan, akibat pertanian tebang dan bakar yang dilakukan oleh orang miskin, karena mereka berusaha (dan biasanya gagal) untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik di tempat-tempat seperti Brasil dan Afrika, menyebabkan masalah lokal dan global yang sangat besar.

Namun, apakah kita benar-benar prihatin tentang penyebab polusi yang masif dan tidak berguna ini? Bukankah itu yang paling tepat dan mudah untuk memperbaiki item untuk dimasukkan ke dalam agenda? Haruskah ini tidak benar-benar menjadi No 1, 2 dan 3 teratas dalam agenda itu?

Sayangnya tidak.

Sekarang bandingkan ini dengan jumlah total emisi CO2 global dari lalu lintas udara yang mencapai sekitar 3,5%. (yang termasuk penambah pesawat terbang)

Pertanian tebang dan bakar tidak memberikan kontribusi apa pun bagi lingkungan atau umat manusia, dan sangat sedikit bagi petani miskin yang melakukannya.

Perjalanan udara memang melayani tujuan yang berguna dan sangat penting bagi umat manusia dan akan lebih penting lagi di masa depan.

Secara serius menangani masalah petani miskin yang dieksploitasi di Indonesia yang merusak lingkungan baik lokal maupun global meskipun ketidaktahuan dan kemiskinan harus menjadi prioritas utama. Alih-alih, yang terjadi hanyalah postur The Great and The Good dan pose (misalnya) transportasi udara.

Katakanlah Anda mampu memotong transportasi udara hingga 50% setahun. Pemotongan 50% ini sama dengan pengurangan deforestasi dan tebang-bakar kurang dari 4%.

Jika Anda sama sekali menghentikan transportasi udara selama setahun penuh, itu seperti memadamkan gambut yang terbakar dan kebakaran hutan selama sekitar 25 hari.

Marilah kita, setidaknya, mendapatkan prioritas kita dengan benar.

Leave a Comment